Alhamdulillah, dah seminggu kita melalui Ramadhan tahun ini. Peluang yang harus kita syukuri. Ramadhan masanya untuk kita memfokuskan niat kita, meratib doa-doa kita dengan lebih kerap kerana keberkatan dan keafdholan (keutamaan) yang ada dalam bulan Ramadhan.

Antaranya ketika waktu sahur, sebelum berbuka dan seluruh waktu dari terbit fajar hingga terbenamnya matahari. Kita juga meyakini Allah akan mengampunkan dosa-dosa kita jika kita berpuasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan. Sebagaimana Allah sebut dalam hadis

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Dari Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang berpuasa Ramadan kerana iman dan penuh keikhlasan (mengharap rahmat Allah), maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu”.

Ramadhan ini kita punya. Apa yang Kak Iman maksudkan adalah Ramadhan ini adalah masa untuk kita fokus melihat jauh ke dalam diri kita. Sejauh mana kesungguhan kita dalam usaha menjadi hamba Allah yang taat? Bukan masa untuk kita melihat, menganalisa dan mengkritik orang lain. Atau bukan masa untuk kita membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain.

 

5 TIP UNTUK JADIKAN RAMADHAN KITA PUNYA!

  • Azam untuk hentikan tabiat buruk diri kita

Berazamlah untuk tinggalkan tabiat buruk kita perlahan-lahan. Misalnya tidak menghormati orang tua, berprasangka buruk pada orang, datang kerja atau kelas lambat dan apa sahaja tabiat buruk. Ramadhan adalah masa yang terbaik, kerana potensi syaitan telah Allah lemahkan, yang tinggal hanya nafsu dalam diri kita.

  • Mulakan tabiat baru yang betul

Setelah meninggalkan tabiat buruk kita perlahan-lahan, gantikan dengan tabiat-tabiat baru yang bertepatan dengan suruhan Allah SWT. Misalnya bercakap dengan lembut, tidak marah-marah atau menengking, membaca al-Qura’n setiap kali lepas solat, parking kereta dalam petak dan apa sahaja perbuatan baik.Tak semestinya kena perbuatan besar, perbuatan kecil yang baik pun sudah cukup jika kita lakukannya secara istiqamah (kekal dan bertambah baik hari ke hari, bukan statik).

  • Bersihkan hati dari kebencian

Ramadhan adalah bulan ketenangan, kasih sayang dan kemaafan. Banyakkan zikrullah agar kita sering mengingati Allah dan mudah memaafkan.

Kebencian bukan sahaja menjadikan kita penat dan mengganggu emosi tetapi juga menjadi titik awal kepada renggangnya ukhuwah sesama manusia. Seperti kata Ustaz Pahrol, hidup terlalu singkat untuk saling membenci.

Jadikan Ramadhan ini kita punya dengan tidak membebankan hati kita, bersihkan ia dari segala kebencian. Maafkanlah. Sebagaimana hadis nabi 

عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ وَمَا زَادَ اللَّهُ عَبْدًا بِعَفْوٍ إِلَّا عِزًّا وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلَّهِ إِلَّا رَفَعَهُ اللَّه

Dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sedekah itu tidak akan mengurangi harta. Tidak ada orang yang memberi maaf kepada orang lain, melainkan Allah akan menambah kemuliaannya. Dan tidak ada orang yang merendahkan diri karena Allah, melainkan Allah akan mengangkat derajatnya.”

  • Isi hati dengan kasih sayang

Saratkan hati kita dengan rasa sayang. Baca sirah para nabi yang terdapat di dalam al-Quran. Betapa kasih sayang menjadi tunjang kehidupan mereka. Teguran dilakukan atas dasar sayang.

Menyantuni keluarga dan masyarakat dengan akhlak terpuji. Akhlak yang terhasil tersebut adalah tamsilan dari kuatnya rasa cinta dan sayang kepada orang lain. J

Jadikan Ramadhan ini kita punya dengan bersangka baik, berusaha memahami manusia-manusia sekitar kita dan saling menyayangi. Masing-masing kan punya ujian tersendiri.

  • Bersaing dengan diri sendiri di Ramadhan yang lepas

Jangan membuang masa kita untuk membandingkan diri dengan orang lain. Harta, kepandaian atau amal ibadah. “Kenapa orang tu dapat terawih di masjid setiap hari, aku tak dapat sebab aku kena kerja shift malam?”. “Kenapa orang tu dapat tilawah satu juz sehari, aku nak habiskan 1 muka surat pun merangkak.”

Katakan pada diri, Allah pandang usaha, bukan hasil. Allah pandang kualiti bukan kuantiti. Ulang-ulang cakap pada diri, jadikan Ramadhan ini kita punya dengan membandingan diri kita dengan diri kita sendiri pada Ramadhan tahun lepas. Jika tahun lepas kita berjaya tilawah 1 muka surat sehari, Ramadhan kali ini, mestilah bertambah baik.

Selamat mengisi Ramadhan dengan amal soleh. Moga kita keluar dari Ramadhan dengan diri yang baru.

Sekian dulu untuk kali ini.