fbpx
Ramadhan yang akan disambut pada tahun ini mungkin akan menjadi berbeza berbanding dengan Ramadhan yang lalu. Kita tidak akan dapat merasakan kemeriahan berbuka puasa bersama keluarga besar kita, kawan-kawan sekerja kita, juga berkemungkinan besar juga kita tidak akan dapat menunaikan Solat Sunat Tarawih secara berjemaah di masjid dan surau, tiada lagi aktiviti tadarus Al Quran yang boleh dilakukan bersama ahli kariah di taman kita.

Namun segala perbezaan suasana Ramadhan yang bakal kita hadapi ini bukanlah menjadi pematah semangat untuk kita melakukan ibadah di dalam bulan yang penuh dengan rahmat Allah ini. Seharusnya kondisi yang berlaku sekarang ini perlu kita insafi dan kita muhasabah diri kita untuk lebih berusaha menggapai redha Allah. Perlu untuk kita berusaha membersihkan hati kita yang selama ini telah kotor dengan segala perbuatan yang telah kita lakukan selama 11 bulan yang lalu. 

Ada 5 cara menurut saya yang kita boleh lakukan untuk untuk menyambut ramadhan dengan hati yang bersih.

  • Menuntut Ilmu

Untuk merawat hati, jelas kita perlu untuk menuntut ilmu. Nabi SAW pernah bersabda bahawa siapa yang di inginkan Allah untuknya akan kebaikan maka akan di berikan kepada orang tersebut kefahaman dalam agama.

Peluang untuk kita di dalam menyambut bulan Ramadhan ini dengan memperbanyak untuk mencari Ilmu, juga dengan cara mengikuti kelas kelas agama yang banyak dilakukan atas talian sejak kebelakangan ini. Carilah ilmu untuk kita merawat hati, terutamanya Ilmu yang akan menjadikan kita semakin mempunyai perasaan takut kepada Allah.

via GIPHY

Rasulullah SAW. bersabda “Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka diberinya kefahaman terhadap agama, dibuatnya zuhud terhadap dunia, dan dibuatnya menyedari keaibannya sendiri (Hadis Riwayat Baihaqi dari Anas bin Malik) 

  • Jaga Lisan

Rawat lah hati kita dengan membasahkan lisan di bulan Ramadhan ini dengan perkara perkara yang mendatangkan redha Allah dan dapat menjaga kualiti puasa kita seperti dengan berzikir, membaca Al Quran serta berpesan pesan perkara kebaikan dengan penuh rahmah dan kasih sayang. Jadilah kita ejen untuk menyebarkan rahmah dan kasih sayang.

via GIPHY

Ambil beratlah akan tentang apa yang dikeluarkan dari lisan kita. Termasuk lisan lisan kita di media sosial. Kenapa Lisan ? Lisan sememangnya berkait rapat dengan hati. Apa yang kita keluarkan di lisan merupakan gambaran hati kita. Apakah manfaat dari kita bercakap tentang keburukan orang lain, seandainya perkara tersebut adalah betul maka kita dikira mengumpat andai salah ianya sudah dikira fitnah.

Nabi berpesan sekiranya kita beriman dengan hari akhirat maka berkatalah perkara yang baik baik atau diam. Jadilah kita ejen untuk menyebarkan rahmah dan kasih sayang.

 Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetamunya.” (riwayat Bukhari)

  • Sangka Baik

Kita perlu bersangka baik kepada Allah dan juga kepada semua makhluk Allah. Tidaklah rugi untuk kita bersangka baik walaupun apa yang kita sangkakan itu salah. 

Dalam kita menyambut bulan Ramadhan di tahun yang penuh dengan cabaran ini, yang mana kita mungkin akan banyak menghabiskan masa di media sosial, banyak perkara yang akan kita lihat. Seandainya kita melihat orang berkongsi sesuatu posting tentang kebaikan jangan lah ada dalam hati kita ini untuk menghukum orang tersebut dengan tuduhan seperti riya’, tidak ikhlas dan lai-lain. 

Sebaliknya andai kita melihat sesuatu hal yang tidak baik pula jangan lah terlalu cepat kita menghukum tapi carilah pelbagai cara supaya kita dapat berbaik sangka. Seandainya tidak jumpa sebab untuk kita berbaik sangka maka muhasabahlah diri kita yang tidak mampu melihat kebaikan orang lain. Kita juga tidak boleh membenci kepada pelaku maksiat akan tetapi bencilah kepada maksiat tersebut.

Lihatlah teladan dari Rasulullah ketika peristiwa di Taif. Bagaimana baginda Rasul yang mulia itu walaupun telah diperlakukan sedemikian rupa tetap bersangka baik kepada mereka, siapa tahu  di antara mereka ada yang akan mengucapkan syahadah kelak.

Allah telah menghantar malaikat Jibril dan malaikat penjaga bukit-bukau dan gunung-ganang. Kata Jibril: “Wahai Rasulullah, Allah telah mengutuskan kami kepadamu. Kalau kamu mahu, perintahkan malaikat ini untuk mentelangkupkan Mekah diantara dua bukit dan mereka akan musnah”. Jawab Rasulullah Saw: “Wahai Jibril, jangan lakukannya. Biarlah aku bersabar terhadap kaumku. Semoga Allah akan melahirkan dari zuriat mereka orang-orang yang beriman kepada Allah”. Rasulullah saw mendoakan kaum Taif, “Ya Allah, berilah petunjuk kepada kaumku. Sesungguhnya mereka tidak mengetahui.” Lalu Jibril berkata, “Telah benarlah mereka yang menamakan kamu sebagai berhati lembut dan penuh kasih sayang 

  • Bersyukur

Kebiasaan dari kita akan merasai kehilangan apabila nikmat itu telah hilang dari kita. Selain bersyukur dengan mengucapkan “Alhamdulillah”, para ulama mengajar kita untuk sentiasa melihat orang yang berada di bawah kita dalam hal keduniaan.

Antara yang boleh kita lakukan untuk menzahirkan rasa syukur kita di bulan Ramadhan ini ialah perhatikan jiran tetangga, saudara mara kita, bantulah mereka. Tidak salah untuk kita berkongsi juadah berbuka puasa bersama mereka. Perkara itu juga sememangnya dituntut dalam agama dan mendapat pahala orang yang kita beri makan untuk berbuka puasa tanpa mengurangkan sedikit pun pahala orang tersebut.

 Daripada Zaid bin Khalid, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda:

مَن فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ لَهُ مِثلُ أَجْرِهِ، غَيْرَ أَنَّهُ لَا يَنْقُصُ مِن أَجْرِ الصَّائِمِ شَيئًا

Maksudnya: “Siapa yang memberi makan orang yang berpuasa maka baginya pahala seumpamanya tanpa sedikitpun kurang pahala orang berpuasa.”

(Riwayat Ahmad, al-Tarmizi dan al-Baihaqi)

  • Taubat

Fitrah untuk manusia adalah melakukan kesalahan. Namun yang terbaik untuk orang yang berbuat dosa adalah bertaubat. Taubat lah kita dari penyakit penyakit hati seperti sombong, riya’, cinta dunia dan lain-lain. Hal ini kerana kikat kepada taubat adalah penyesalan.

Di bulan yang mulia ini sepatutnya kita memperbanyak melakukan taubat. Melihat akan kesalahan- kesalahan yang dilakukan sepanjang 11 bulan yang lalu. Mungkin diluar Ramadhan kita sering melihat aib orang lain, maka ubahlah pada bulan ini untuk kita belajar melihat aib sendiri.

Kita perlu menyesal atas dosa dosa yang telah kita lakukan kerana Allah suka orang-orang yang bertaubat. Di bulan ini juga kita perlu memperbanyak mengisi malam malam kita dengan ibadah, sentiasa mengadu kepada Allah akan kelemahan kita & berharap akan diampunkan dosa dosa kita.

Anggaplah Ramadhan ini merupakan Ramadhan terakhir dalam kehidupan kita. Oleh itu, kita akan berusaha untuk memanfaatkan setiap saat masa kita di dalamnya.

Akhir perkongsian kali ini, suka saya kongsikan 3 elemen penting yang perlu kita lakukan bagi membersihkan hati:  

  1. MujahadahBersungguh sungguh untuk melakukan amal soleh. Ianya adalah suatu kemestian bagi sesiapa sahaja yang ingin membersihkan jiwanya.
  2. Muraqabah –  Berasa selalu diawasi Allah SWT. Di dalam perjalanan kehidupan manusia ini, kita akan diuji dengan pelbagai jenis ujian. Jadi kita perlu sentiasa merasakan diri ini  sentiasa dipandang oleh Allah.
  3. Muhasabah – Introveksi diri. Waktu yang sesuai untuk melakukan muhasabah adalah sebelum waktu kita tidur. Ambillah sedikit masa untuk kita melihat & menilai diri kita tentang apa yang telah kita lakukan pada hari tersebut. 

via GIPHY

Ramadan kareem! Semoga Ramadan kali ini menjadikan hati kita lebih lunak dan akrab dengan tuhan

Penulisan oleh,

Arif Muhammad Haqqi Alkaf Bin Said Muhammad,
Eksekutif Jualan IMAN.

Suka dan selalu menulis tentang ibadah dan hati