Tahun Penerbitan:

WOR(L)D

  • ISBN: 978-983-2423-37-9
  • Diterbitkan pada Januari 2017

“Jika tuhan berbicara denganmu melalui ujian,
maka penulis berbicara denganmu melalui tulisan.

Dan aku,
disini berbicara denganmu sepenuh ketulusan.”

Hidup Yang Aku Pilih

  • ISBN:978-983-2423-39-3
  • Diterbitkan pada Mac 2017

“Apa cita-cita awak?”

Beberapa kali pernah ditikam soalan ini oleh Muharikah. Cis terdiam beberapa saat juga jadinya.

Ya, memang ada jenis manusia yang memang tahu benar apa yang ingin dicapai dalam hidup. Benar-benar jelas jalan hidupnya, lima tahun lagi, sepuluh tahun lagi. Tahu dengan pasti juga, apakah potensi dirinya yang tiada pada orang lain, dan di medan manakah ingin disumbangkan bakatnya itu. 

Sejenis manusia lain, ditanya esok mahu dibuat apa pun masih termangu-mangu. Tidak begitu pasti, 

“Tengoklah nanti.”

Kita ini, mungkin ramainya di kategori pertengahan. Tidak begitu pasti ke mana mahu dituju dalam masa sepuluh tahun, tapi jika ditanya bulan ini, tahun ini, ya yang itu kita tahu jawapannya. Masih mencari di manakah ‘passion’ dan kekuatan diri; rasanya sudah tahu tapi mungkinkah syok sendiri?

Barangkali, kita perlu mengambil masa kita untuk benar-benar meneroka dan akhirnya memilih jalan hidup kita sendiri. 

Cukuplah diketahui bahawa setiap saat dalam hidup adalah pilihan kita sendiri, dan kita akan kelak ditanya tentang setiap satunya.

Jadi, hidup yang bagaimana yang kita mahu pilih?

Arkitek Jalanan

  • ISBN: 978-983-2423-43-0
  • Diterbitkan pada 2017

To be honest, aku dah bosan dah dengar orang cakap ‘ belajarlah kerana Allah’ setiap kali aku mengadu down, setiap kali aku mengeluh nak give up…

Aku diam sajalah, acah-acah makan dalam.
Yalah, orang picisan macam aku ni mana layak membantah ayat-ayat daripada budak-budak usrah.

Tapi sebenarnya kan…
Aku tak pernah faham pun maksud ‘belajar kerana Allah’ tu.

Displaced & Forgotten

  • 978-983-2423-44-7
  • Diterbitkan pada 2017

Displaced. 
Forgotten.

Having nowhere to go. A heart-breaking tales of persecution, forced migration, separation and exploitation. 

Anecdotes of courage, resilience, faith and hope.

Behind all the complex academic discussions and sensational news in the media about wars and displacement, refugees are after all humans. 

Displaced and Forgotten: Memoirs of Refugees is hoped to bridge the gap between the majority population and this vulnerable group which is often misunderstood and misrepresented. 

Because the world needs to know about the refugees’ stories, their experiences and their struggles in search of a place called home. 

Cerita Gagal

  • 978-983-2423-45-4
  • 254 muka surat
  • Diterbitkan pada April 2017

Jika kita takutkan kegagalan, bagaimana kita boleh belajar daripadanya?

Setiap episod kegagalan ialah persimpangan yang membentuk diri kita.

Buku ini merupakan kompilasi kisah-kisah kegagalan daripada 19 penulis. Ada yang gagal sambung belajar, gagal lesen memandu, gagal tiga kali peperiksaan untuk subjek yang sama, gagal meneruskan impian, gagal dapatkan anak, dan macam-macam jenis kegagalan lagi, sehingga ada yang ingin putus asa, ada yang mengalami depresi, ada yang ingin mencederakan diri sendiri. Ada yang kelakar, ada yang sayu. 

Tapi satu benda yang mengagumkan, iaitu mereka semua ini tetap bangkit dari kegagalan dan tetap positif. 

Gagal itu boleh jadi satu persimpangan, boleh jadi membuka satu jalan yang baru. Parut gagal itu boleh jadi satu trofi, kerana dengan melalui trek gagal itu yang kita jadi seperti apa adanya kita hari ini. 

Gagal setelah mencuba, atau gagal mencuba?

Moga tidak gagal membaca buku ini.

Hanya Senyummu Yang Terlihat

  • 978-983-2423-46-1
  • 260 muka surat
  • Diterbitkan pada April 2017

Membawakan kembara empat orang pemuda membawa misi kemanusiaan.

Ajeerah, seorang introvert.
Faiz, yang bermula di Chow Kit.
Siraj, yang berlari demi Kemboja.
Farah, seorang

Keempat-empat mereka keluar dari zon selesa mereka, mencabar diri menyertai misi kemanusiaan dan melalui pengalaman itu, mereka menemui sesuatu yang berharga dalam hidup mereka, sesuatu yang telah memberi pengajaran besar buat mereka.

Empat anak muda, empat negara, satu misi yang sama; kemanusiaan. Melalui misi itu, mereka bukan saja berjaya mengukir senyuman pada wajah mereka yang dibantu, tetapi juga berjumpa dengan diri mereka sendiri.

Hiatus

  • 978-983-2423-48-5
  • 310 muka surat
  • Diterbitkan pada Oktober 2017

Hidup ini perjalanan yang akhirnya bukan pada mati.

Buku ini baris-baris tulisan pada kamu,
Tapi setiap baris-baris ini ibarat garis-garis luka torehan pada lengan dan peha aku.

Buku ini sekadar buku pada kamu.
Tapi buku ini dipenuhi rahsia aku.

Buku ini mungkin sekadar cerita menagih simpati pada hematmu.
Tapi buku ini luahan jiwa gersang yang memerlukan cinta, pada aku.

Yang kamu pegang ini lebih daripada sebuah buku.
Ini sebahagian daripada jiwa aku.
Ini luka aku.
Ini kecewa aku.
Ini ubat penenang aku.
Ini cinta aku.
Ini air mata aku.
Dan ini, realiti aku.

Ini mungkin, fiksyen kamu.
Tapi bukan, pada aku.